they both are precious :’)

Posted by
jam di laptop papa sudah menunjukkan pukul 1:24 pm, tapi saya bahkan belum juga merebahkan badan di kasur untuk istirahat sejenak sebelum menghadapi fajar yang terbit beberapa jam lagi.
entah, kadang ada kalanya kita masih terjaga untuk hal yang kita sendiri bahkan tidak merasakan langsung manfaatnya, seperti kali ini. saya terjagaa hanya untuk merenung.
seperti biasa, satu kamar ini berisi papa, mama, dan saya. bukan, bukan karena kamar ini satu-satunya kamar di rumah saya. namun ya, kamar ini satu-satunya yang bisa dibilang nyaman untuk tempat istirahat. di suhu udara kota sidoarjo yang tidak bisa disebut dingin. kamar ini memang yang punya alat pendingin ruangan yang bisa digunakan di rumah saya. saya memiliki satu kamar pribadi di sebelah, tapi bahkan kipas angin tidak berfungsi dengan baik, tidak masalah sebenarnya, bahkan saya sudah terbiasa dengan keadaan seperti itu selama saya sekolah. tapi semenjak kuliah memang, ketika saya pulang orang tua saya selalu menempatkan saya di posisi ternyaman yang mereka bisa beri.
entah kapan saya bisa memberikan tempat tinggal yang lebih layak untuk mereka, alat transportasi yang layak bagi mama-papa untuk jalan-jalan atau sekedar ke pasar, kulkas dan oven listrik buat mama yang doyan masak kue. ๐Ÿ™‚
tidak sekali saya merenungkan hal ini, sebagai anak satu-satunya tentu tanggung jawab ini ada di tangan saya, mungkin kata papa belum waktunya saya memikirkan hal-hal ini, beliau selalu berkata tugas saya sekarang adalah belajar.
belajar, ya satu kata ini selalu membuat saya terhenyak. belajar, satu kata dengan makna yang bisa kita luaskan sendiri.
dalam kurun setahun ini mungkin banyak hal yang saya pelajari, bukan sekedar tentang perkuliahan, tapi lebih dari itu, saya belajar tentang kehidupan.ย 
saya paham bahwa tidak semua orang bisa menerima kehadiran kita apabila kita tidak bisa menyesuaikan diri dengan sekitar, saya belajar satu hal tentang adaptasi.
saya juga belajar dan mengerti bahwa sesempurna apapun hidup seseorang dari luar pasti memiliki masalah yang memang tidak semua orang perlu tahu, saya belajar dan saya selalu bersyukur akan keadaan saya yang mungkin masih lebih baik dibandingkan dengan orang lain.
tapi entahlah, saya masih tidak bisa menahan sesak dan tangis ketika saya harus diantar papa naik motor jauh-jauh ke terminal hanya untuk mengembalikan saya ke tempat kuliah saya.
air mata saya tidak bisa tertahan ketika melihat tubuh perwira satu ini yang sudah mulai membungkuk, rambutnya yang sudah putih, dan pendengarannya yang mulai menurun.
saya tahu, papa mungkin bahkan tidak sadar kalau saya memperhatikan dan selalu mengkhawatirkannya, tidak kalah dengan betapa perhatian dan sayang saya kepada mama yang memang lebih nampak. tapi beliau, dengan keras dan disiplinnyalah bisa membentuk saya yang sekarang ini, entah hasil ini baik atau buruk yang jelas saya bersyukur memiliki mental yang tidak lembek.
mama, ya apalagi mama. baru seminggu ini saya menjalani operasi kecil di ย kaki. bahkan rasa sakit tusukan jarum ke clavus yang saya miliki saja rasa sakitnya luar biasa. saya ga bisa membayangkan rasa sakit yang mama rasain ketika 9 bulan mengandung dan akhirnya harus berjuang di antara hidup dan mati saat melahirkan. bagaimana bisa beliau begitu kuat melahirkan saya tanpa ada cintanya pada saya? saya tidak boleh dan memang tidak akan punya alasan untuk tidak berbakti kepadanya :’)
katanya doa yang terbaik adalah doa ketika yang didoakan bahkan tidak tahu bahwa dia sedang didoakan.
buat mama sama papa yang selalu mengusahakan yang terbaik dari keterbatasan yang kita punya. terima kasih, terima kasih selalu berusaha maksimal buat kebahagiaan ai, walau bahkan ai sendiri belum bisa kasih hasil dari semua usaha yang kita lakukan selama ini. papa sama mama harus tau, bahwa setiap malam, tidak, bahkan setiap waktu, setiap ai kehilangan semangat. mama sama papa yang jadi alasan buat ai semangat lagi. entah kapan, kita pasti bisa ngerasain liburan bareng-bareng ga pake banyak mikir, suatu hari ma, pa. suatu hari ai doakan segera, kita bisa pulang ke payakumbuh. semoga kita segera dimudahkan rejekinya ya ma, pa. aamiin :’)ย 
diaminin dengan haru :’
Ya Allah jadikanlah aku tunduk kepada orang tuaku
laksana tunduk dihadapan Penguasa,
dan berbakti orang mereka laksana ibu yang penyayang.
Jadikanlah ketaatanku dan baktiku kepada mereka lebih indah dimataku
dari pada tidur dikala mengantuk
dan lebih sejuk didadaku daripada meneguk air dikala dahaga.
sehingga keinginan mereka lebih kuutamakan daripada keinginanku
kudahulukan keridhoan mereka dari keridhoanku.
Ya Allah terhadap mereka rendahkanlah suaraku
indahkanlah tutur kataku, lunakkanlah hatiku
jadikanlah aku selalu menemani dan mengasihi mereka
Ya Allah berilah mereka balasan sebaik-baiknya
atas didikan mereka kepadaku
Berilah mereka balasan yang besar
atas kasih sayang yang mereka limpahkan atasku
peliharalah mereka sebagaimana mereka memeliharaku
dimasa kecilku
ุฑูŽุจูู‘ ุงุบู’ููุฑู’ู„ููŠ ูˆูŽู„ููˆูŽ ุงู„ูุฏูŽูŠูŽู‘ ูˆูŽ ุงุฑู’ ุญูŽู…ู’ู‡ูู…ูŽุง ูƒูŽู…ูŽุง ุฑูŽุจูŽู‘ูŠูŽุง ู†ููŠ ุตูŽุบููŠู’ุฑู‹ุง
Rabbighfir lii waliwaa lidayya warhamhumaa kamaa rabbayaanii shaghiiraa
Artinya : โ€œYa Tuhanku, ampunilah aku dan kedua orang tuaku, dan sayangilah kedua orang tuaku sebagaimana mereka telah memelihara / mendidikku sewaktu aku kecil.โ€
aamiin yarabbal alamiin ๐Ÿ™‚
dengan cinta dan mata yang berair ariesty rafika, yang kata papanya memiliki arti wanita yang bisa menjadi pedoman bagi orang lain. semoga segera tercapai ๐Ÿ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s