a very late post

Posted by
ai, selama kamu di sini kamu sudah dapet sesuatu nggak? pelajaran yang bikin kamu ngerasa hidup kamu berubah? – Deny, temanku seangkatan di perkuliahan saat menjengukku sore itu bersama zharfan di hari ke sekian belas aku dirawat inap.
well, jujur ketika itu aku tidak bisa mendapatkan pelajaran karena yang ada di pikiranku hanya sakit ini benar-benar tidak bisa dipercaya, aku merasa sehat, ya setidaknya untuk sekedar dirawat di rumah pun seharusnya tidak masalah -menurutku, mahasiswa Sistem Informasi yang gagal masuk kedokteran- sampai-sampai seringkali aku menanyakan ke dokterkapan boleh pulang dan akhirnya hanya kecewa berat karena belum juga dibolehkan pulang. tapi semua berubah ketika telah mencapai minggu ketiga, aku sudah pasrah, yah sudah lebih tenang dan bisa berpikir agak jernih tentang musibah ini, musibah yang tentu setiap orang miliki dengan bentuk dan level yang berbeda-beda. Sejak itu,aku sangat ingin menuliskan sesuatu, -selain artikel gengsi dan pseudocode tentunya- namun sayang hanya menjadi wacana sampai saat ini, ya, mengenai pelajaran yang aku dapat setelah sembilan belas hari diopname.
memang ada beberapa hal selain nggak menyempatkan waktu untuk sekedar menulis apa yang nantinya mungkin akan aku lupa secara rinci ini, seperti halnya,aku takut nanti tulisan ini malah terkesan seperti curhat dan keluhan karena ya sepertinya kecenderungannya akan begitu ketika seseorang belum banyak jam terbang menulisnya, hanya bisa berharap tidak akan ada yang tersinggung atau merasa terganggu dengan tulisan di tengah kebosanan dan ketidaktahuan akan tugas-tugas perkuliahan yang semakin kejam.
iya, aku mendapatkan sesuatu, it’s beyond anyting, it’s many thing for me.
suatu hari saat aku diopname, aku mendengar teriakan seorang wanita dari kamar sebelah, wanita itu keluarga dari pasien anak-anak yang dirawat di kamar sebelah, info dari mama, anak itu menderita leukimia dan autisme. she screams loud and trust me, it sounds so pathetic till I wanna cry. Dia berteriak memanggil suster dengan suara yang terdengar begitu menyayat hati, entah itu ibu, kakak, atau siapa pun dari anak itu, aku bisa mendengar kekhawatiran dari suaranya. sampai detik ini, aku tidak pernah lupa suara itu, setiap teringat suaranya aku selalu berpesan pada diriku bahwa sekali pun tidak sempurnanya kita, selalu ada orang-orang di sekitar kita yang begitu menyayangi kita dan tidak ingin melihat kita terluka, baik secara fisik maupun batin. teriakan wanita itu selalu mengingatkanku untuk tidak akan kembali sakit dan harus merepotkan mama dalam menjagaku, melihat apakah infusku berjalan, atau ketika akan habis, bahkan memandikanku. those 19 days make me feel so ashamed, iya malu, aku malu karena tidak bisa berbuat apa-apa sendiri dan harus dibantu, walaupun aku kekeuh mengerjakannya sendiri mama selalu ada dan mencegahku melakukan banyak hal ketika sakit. I hate myself for making her do those many things to me, semakin banyak aku berhutang pada beliau, iya pada mama dan papa, aku berhutang untuk setiap malam yang beliau habiskan saat hamil dan merawatku hingga beranjak dewasa dan bahkan aku menambah hutangku untuk setiap malan yang beliau habiskan tidur di atas tikar lipat saat di rumah sakit. I cried a lot when I was staring at her sleeping deeply, seems like she’s so tired. tapi bukan mama memang ketika beliau tidak bisa membesarkan hatiku dan malah berkata “malah enak di sini, mama nggak perlu bersih-bersih rumah, makan juga tinggal beli” this tears me down, she’s so precious to me, mengingat aku anak tunggal, ya mungkin memang ini yang disebut kemanjaan anak tunggal. kalau orang bilang anak tunggal pasti dibelikan apapun yang dimau, aku sangat tidak terima dan mengelak, karena sedari kecil ketika aku menginginkan sesuatu aku lebih banyak diam dan menyisihkan dari uang-uang yang diberikan orang tua, karena pun aku tahu materi keluargaku pun bukan di atas rata-rata. tapi untuk perhatian semacam ini, ya mungkin ini tidak bisa dirasakan oleh anak-anak lain yang bukan anak tunggal, I am so blessed being gift a superpatient mom like her.
selain mengenai keluarga, aku mengerti berharganya waktu ketika sehat. kita tentu sering mendengar manfaatkanlah lima perkara sebelum lima perkara :
Dari Ibnu ‘Abbas radliyallaahu ‘anhuma, dari Nabi shallallaahu ‘alaihi wasallam bahwasannya beliau berkata kepada seorang laki-laki untuk menasihatinya :
إِغْتَنِمْخَمْساًَ قًبْلَ خَمْسٍِ : حَيَاتَكَقَبْلَ مَوْتِكَ وَصِحَّتَكَ قَبْلَ سَقَمِكَ وَفَرَاغَكَقَبْلَ شُغْلِكَ وَشَبَابَكَ قَبْلَ هَرَمِكَ وَغِنَاكَقَبْلَ فَقْرِكَ
”Manfaatkanlah lima (keadaan) sebelum (datangnya) lima (keadaan yang lain) : Hidupmu sebelum matimu, sehatmu sebelum sakitmu, waktu luangmu sebelum waktu sempitmu, masa mudamu sebelum masa tuamu, dan kayamu sebelum miskinmu” [HR. Al-Hakim dan Al-Baihaqi].
dan itu benar-benar menjadi pelajaran ketika aku memiliki 24 jam di rumah sakit,dengan infus yang menancap di tanganmu dan mobilitas yang dilarang terlalu banyak, disitulah kamu akan merasa bahwa sebenarnya 24 jam itu sangat panjang. ketika sehat tentu kita sering merasa, sehari berlangsung begitu cepat, apakah benar 24 jam memang tidak cukup untuk menyelesaikan perkara-perkara dalam hidup kita? coba pikir lagi, apa bukan kita yang tidak bisa mengorganize waktu dengan baik? sering menunda-nunda, mendahulukan yang tidak perlu, atau malah kita terlalu banyak mengambil amanah? think again, trust me 24 hours is enough for doing things right.
another lesson I got when I hospitalized is friendship. ya mungkin agak sulit juga aku menuliskan ini, karena sebenarnya pun aku bukan orang yang memiliki banyak teman dekat, aku memiliki banyak teman, iya banyak, tapi memang tidak terlalu dekat. aku tidak pernah menghindar pada suatu kelompok pertemanan, namun memang tidak juga mendekat. tapi aku mendapat banyak hal mengenai pertemanan saat itu. aku tidak pernah menyangka bahwa begitu banyak orang yang peduli dan mendoakanku ketika aku sakit, sekali pun  jika itu hanya pemanis bibir, namun ucapan tentu adalah doa, tapi aku yakin bahwa teman-temanku tentu ikhlas dan sungguh-sungguh dalam mendoakan, karena setiap mereka silih bergantian datang, setiap wajah dari mereka seperti membawa energi positif bagiku, mereka menularkan semangat yang mereka bawa dari luar bangsal rumah sakit, yang semakin membuatku ingin keluar dan mengikuti mereka untuk kembali beraktifitas. cerita-cerita yang mereka bawa dari kampus, even kadang itu mengenai tugas yang sedikit banyak bikin down juga hehe, itu bikin aku semakin cepat keluar, kembali sehat, dan menyelesaikan tanggung jawabku di luar. rasanya terima kasih saja tidak akan cukup untuk mereka yang menyempatkan waktu dari panas-dan hujan Surabaya yang kala itu tak menentu untuk sekedar menjeguk lima sampai tiga puluh menit, that was priceless to me, mungkin hanya saat aku sakit aku bisa merasakan hal seperti itu, -tapi bukan berarti aku pengen sakit lagi, naudzubillah-. untuk mereka yang tersayang,terima kasih untuk satu per satu berdatangan dan menyemangati lewat media apapun, untuk yang telah mendoakan walau mungkin hanya terucap di hati, segala niat baik, walau hanya sebesar biji sawi pasti akan dibalas oleh-Nya. 
aku pun jadi banyak berterima kasih atas proses pengkaderan yang dialami oleh angkatanku – Basilisk, karena tanpa proses berbulan-bulan itu, mungkin tidak sebesar ini rasa keterikatan kami, bahkan mereka yang tidak terlalu sering berinteraksi saat di kampus pun datang untuk sekedar menanyakan kabar, ini benar-benar sesuatu yang mahal bagiku, semoga sampai kapan pun, ketika satu membutuhkan, kita bisa saling melengkapi ya. :’

satu pesan temanku yang menanyakan pertanyaan di atas ketika aku sakit dan mungkin sudah terlihat desperate adalah : sakit itu proses update kesabaran dan ketabahan ik, kamu harus lulus, dihadapi aja. :’)

this is my way too long and very late post, tapi semoga bisa dinikmati dan diambil manfaatnya, bukan sebagai curhatan, kalo mau curhat sih ya mau, tapi ntar deh, belum nemu tema untuk nulisinnya hehe.
thanks for reading.
de AR.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s