Untuk yang (Mungkin) Tidak Menyadari

Posted by

Kalau mau mengeluh rasanya ngga ada habis-habisnya masalah ataupun tantangan dalam hidup, lulus satu ujian, dapet lagi yang lain, gitu aja terus. Sebenernya bisa dianggep enteng aja, anggep aja emang mau naik level, ya kan? Ini tulisan aslinya emang buat sugesti diri sendiri sih hahaha.

Melupakan fakta kalau sampai detik ini saya udah ditolak universitas 2x dan belum dapet 1 pun LoA sedangkan udah entah berapa kali dapet pertanyaan “Jadi mau lanjut ke mana?” yang setiap kali ditanyain, satu helai rambutku rontok. Ya, terserah ik.

Tapi capek ah kalau mau nulis keluhan-keluhan, mending nulis yang positif-positif aja hehehe. Sejujurnya, ngga pernah terpikir kalau saya, seorang anak dari perwira TNI  dan seorang ibu rumah tangga, punya kesempatan untuk kuliah di luar negeri (walau belum tau di mananya tapi insyaAllah kemungkinan besar begitu). Bermimpi pun rasanya ngga berani, karena emang “duit dari mana?”

Sampai suatu hari, saya masih ingat betul saat itu saya sedang mengurus administrasi penyelesaian Kerja Praktek di Jakarta, saya membaca timeline twitter kakak kelas saya, Nabiyla Risfa Izzati, 10 Agustus 2014, akunnya digunakan sebagai media livetweet untuk kegiatan PK-14 LPDP kelompok Chaerul Saleh. Saya mengamati setiap update dari akun tersebut. Setiap informasi, quote motivasi yang dikirimkan melalui tweet meresonansi semangat ke dalam diri saya. Saya langsung berpikir, bisa nggak ya saya kaya Mba Bey? Sebenernya kalau standar pencapaiannya Mba Bey emang ketinggian sih, bayangin aja lulus cum laude 3.5 taun, langsung exchange ke Australia, lanjut kuliah ke Leiden di tahun yang sama. Emang keren sih kamu Mba Bey. *.*

Terima kasih Mba Bey, dulu aku nyimak livetweet PK 14, minggu lalu aku jadi pemegang akun livetweet di PK 55. Dari kamu mbak, awal aku merasa aku pasti bisa, kita tumbuh di daerah yang sama, sekolah di SMP dan SMA yang sama. Benar-benar membuncahkan semangat dan percaya diri bagiku buat nyusul kamu, Mba. Walaupun jalannya emang ngga selancar Mba Bey, tapi beneran Mba, walaupun kamu mungkin ngga sadar, kamu Mba yang bikin aku berani memulai. Terima Kasih Mba Bey. :’)

Apa yang mau saya sampaikan di sini adalah, meskipun itu udah tugas atau kewajiban, meskipun itu rasanya sepele, sebenarnya hal-hal positif sekedar livetweet bahkan kalimat motivasi sangat berarti buat orang-orang di sekitar, segera setelah saya mengamati timeline Mba Bey saya berdoa saya bisa punya kesempatan yang sama, saya benar-benar cari tahu soal LPDP, belajar IELTS bersama sekelompok teman, I do things I never planned before, because somehow I never thought that it was possible for me to achieve. Saya sangat senang kalau ada adek angkatan atau adek kelas saya yang bisa terinspirasi atau tersulut semangatnya karena hal-hal yang saya lakukan, bukan, bukan karena saya ingin menjadi sosok inspiratif, namun karena saya sendiri sudah merasakan, kuatnya semangat yang timbul dari keteladanan.

Makasih juga buat Mas Agus, Mas Faza, Mba Ichan, Mas Ryan mas-mbak angkatanku di SI yang selalu kasih tips dan semangat bahwa saya pasti bisa jadi awardee LPDP. Makasih Mbak, Mas, meskipun masih tertatih-tatih, saya pasti nyusul kalian menapakkan kaki di belahan lain dunia :* eh kalian UK semua ya, yaAllah semoga aku jugaa hehehe :’)

Update:

Penasaran kan ada orang sehebat Mba Bey, rahasianya dia sih kayanya karena sangat humble, huhuhu kamu role modelku Mba. :’*

mba Bey
Respon Mba Bey abis baca tulisan acakadul ini :’*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s